Feeds:
Pos
Komentar

Archive for Mei, 2017

When I Fall In Love

Bismillah…

Ciye banget judulnya hahaha 🙂 and yeah, love is normal… semua orang pun pasti pernah merasakan namanya jatuh cinta. Jika bukan pada manusia bisa jadi dirasakan pada sesuatu yang lain. Seperti benda atau tumbuhan atau suasana alam. Mungkin saja. Saya tidak tahu 🙂

Kalau saya? Tentu pernah dong. Teman saya @InggridWandana yang tau bagaimana saya dulu pernah suka pada seseorang di masa SMA. Betapa banyaknya rahasia antara saya dan Inggrid masih tersimpan begitu rapat dalam dada kami. Hanya Allah ta’ala yang tau betapa dulu saya dan Inggrid berbagi cerita tentang rasa dan asa. Inggrid adalah sahabat saya hingga sekarang, Alhamdulillah 🙂

Beberapa orang mengatakan, suka dan jatuh cinta juga kagum itu 3 perasaan yang berbeda. Saya yakin pun begitu. Jatuh cinta itu memang membuat mabuk? Iya mabuk. Segala apapun yang dilakukan doi, selalu baik di mata orang yang jatuh cinta, iya atau tidak? Hahhaha… 2 pantun pernah saya baca di buku novel remaja dulu. Jika cinta sudah melekat, tahi kucing rasa alpukat. Jika cinta sudah terpatri, kentut pun wangi stroberi. Jorok sih. Tapi bener. Saya saja sampai tertawa membaca pantun itu hahaha :)) Itulah kenapa menasihati saudara kita yang jatuh cinta itu sulit, soalnya ya gitu… tahi kucing rasa alpukat, dia udah dibuat mabuk sama doi.

Kalau saya? Jujur, saya pribadi paling menghindari dengan yang namanya jatuh cinta. Takut. Jujur saya takut. Perasaan degdegan yang ngga penting itu selalu datang ketika doi tiba-tiba menghubungi berasa apa gituh ya(padahal mah orangnya diujung sana biasa aja kali). Ya Allah, rasanya dosa banget punya perasaan suka dan cinta sama seseorang tuh. Tapi ya… sekali lagi, itu normal… dan semoga takutnya saya untuk jatuh cinta pun adalah normal :’)

Saya belum pernah sih sampai jatuh ke lubang pacaran. Alhamdulillah. Kenapa lubang? Karena dalamnya gelap banget. Sekalinya terjurumus bisa jadi lebih dalaaammmmm lagiiii tenggelam. Tapi, Insya Allah selalu ada jalan bagi dirimu yang mau berubah kok :’)

Dirimu pernah jatuh cinta? Ceritakan dong di kotak komentar :’) anonim juga boleh hahaha :))

Saya pernah baca tulisan yang super bagus banget yaitu Aku Mencintaimu Utuh Tak Tersentuh, sampai saya buat cerpennya juga karena saking super bagus pisan itu tulisan buat anak SMA yang lagi jatuh cinta hehhe, saya sampai print juga dan kasih lihat ke teman-teman SMA saya dulu. Semoga mereka masih ingat isi tulisan itu. Intinya cobalah untuk tidak mengumbar rasa yang entah berlabuh di mana kelak. Mungkin saja orang yang dicinta itu tak membersamai dalam mahligai kehidupan. (Iya din makhluk megane 2D itu ngga akan pernah membersamai mu :’) ) Karena jodoh itu seperti kematian yang kita tidak tau kapan ia akan datang mengetuk pintu rumah dan dengan sopannya meminta izin pada sang pemilik rumah, hehe… dan lagi temans, kita tidak tau yang mana yang akan datang duluan. Pernikahan ataukah kematian kan? Hmmmm…

Tau kah? Jatuh cinta itu super menyiksa. SUPER! Doi cuma kirim pengingat aja, udah baper (bawa perasaan) udah mikir jauh ke mana-mana. Doi nge-like status wanita lain aja, cemburunya udah kebangetan (padahal doi bukan syapah syapah plis~), doi update pengingat aja rasa udah berbunga-bunga padahal itu mah cuma #self_reminder untuk dia, eh kitanya udah GR. Waduuuuh waduuuuuh hati udah siaga 1, hampir meledak tapi masih ditahan heheh. Apalagi kalau udah dihadapkan sama oppa-oppa gitu, meski umur udah disebut noona, manggil cowok korea jadi oppa semua gegara di Sunda mah ke yang muda juga manggil Aa atau Akang, aigoo~ :3

Tulisan ini bukan mengajak untuk stop jatuh cinta, seperti yang sudah saya katakan itu normal meski kadang ada sebagian orang berlebihan menyikapinya sampai-sampai berpacaran dianggap salah satu bukti “cinta” padahal isinya mah hawa nafsu doang 😦 Kalau beneran cinta mah datangi Orangtuanya langsung Teteh… Akang… Nikah deh sampai punya keturunan yang membanggakan Rasullullah karena ummatnya ada banyak kelak ❤ Saya pun pernah jatuh cinta, hampir pula berpacaran. Tapi, Allah berkehendak lain, hingga memperlihatkan pada saya siapa laki-laki itu sebenarnya hingga saya tau pada akhirnya. Saat saya menyukainya, semuanya serasa ada dibalik tabir, saya tidak melihat adanya sesuatu yang lain kecuali kebaikan pada dirinya. Yah, itulah jatuh cinta girls. Dibuat mabuk 🙂 Kamu yang tau pasti perasaan yang hinggap di hati mu itu. Apakah jatuh cinta ini kelalaian? Karena diri terlalu disibukkan oleh perasaan, bukannya mengingat Allah ta’ala, ya… mungkin saja… :’)

Ah ya, dirimu masihlah muda. Nikmatilah hidup ini, sibukkan diri menuntut ilmu. Baik di majelis ilmu mau pun lewat buku. By the way, tulisan ini pun jadi self reminder saya juga. Karena saya paling sering scroll baca tulisan terdahulu di wordpress saya ini daaannn merasa lucu karena tulisan saya yang dulu berasa masih kanak-kanak hahaha :))

Dirimu yang sedang jatuh cinta. Virus Merah Jambu itu merambat kuat hingga membuatmu mabuk cinta. Duhai, semoga dirimu temukan bahwa cinta pada Allah ta’ala adalah yang terpenting. Cinta pada manusia seringkali buat kecewa di hati apalagi pada seseorang yang belum pasti. Hanya Allah ta’ala yang memberikan jaminan keselamatan dunia akhirat. Semoga diri ini tersadarkan bahwa hidup akan baik-baik saja tanpa pacaran. Aktivitas pacaran yuk hentikanlah. Lebih baik perbaiki diri kearah positif yang membuat bangga. Untuk dirimu yang belum pernah pacaran dan berkomitmen untuk tidak pacaran. Semoga istiqomah 🙂

Purwakarta

21 Mei 2017

8:16pm

Ketika keluarga berkumpul, itu adalah kebahagian pula 🙂

Read Full Post »